Jumaat, Januari 09, 2009

Selamat pagi Malaysia


Minggu kedua persekolahan. Aku mulakan dengan penuh rasa syukur kerana masih diberi peluang untuk terus menghirup udara nyaman negeri tercinta ni. Hari yang indah ini bermula dengan rutin mingguan iaitu perhimpunan pagi. Melihat anak-anak muridku yang berbaju lusuh di depanku menyanyikan lagu Negaraku dan Selamat Sultan dengan tidak bersemangat dan lesu turut menjadikan semangat dan otak saya turut menjadi lesu dan layu. Teringat saya zaman persekolahan dahulu, lagu Negaraku dan Selamat Sultan pasti akan dinyanyikan dengan penuh semangat patriotik dan dengan rasa bangga kerana menjadi anak Malaysia. Kami akan berdiri dengan tegak dan begitu menghormati lagu kebangsaan. Saya melihat situasi sekarang cukup berbeza kerana murid-murid saya masih boleh berjalan dan bergurau-gurau semasa lagu kebangsaan dikumandangkan. Nampaknya sistem persekolahan kita masih gagal untuk membentuk semangat patriotik dan jati diri dalam kalangan pelajar. Beginilah jadinya apabila sistem pendidikan berorientasikan peperiksaan menjadi pegangan menyebabkan pelajar menjadi jumud dan beku. Mereka datang ke sekolah semata-mata untuk lulus peperiksaan dan mendapat sijil. Pelajar cemerlang akademik disanjung dan ibu bapa mereka akan kembang hidung. Ibu bapa yang anak-anak mereka tidak cemerlang dalam peperiksan-peperiksaan awam menjadi sedih dan malu dan dianggap sebagai ibu bapa yang gagal. Pihak JPN dan PPD pula dengan bangganya menguar-uarkan bilangan pelajar yang mampu mendapat 5A dan 8A/9A sedangkan begitu ramai pelajar yang masih lagi gagal dan E dalam semua mata pelajaran tidak diendahkan. Entah bilalah situasi ini akan berlanjutan kerana yang menjadi mangsa ialah anak-anak kita, mereka cemerlang akademik tetapi gagal dalam ujian sahsiah, moral dan rohani.

Melihat semangat anak-anak di depan saya, terlintas juga di fikiran, bagaimana agaknya kalau peristiwa yang berlaku di Gaza juga berlaku di Malaysia. Nauzubillah.. Mampukah anak-anak kita tabah berani melawan sampai ke titisan darah terakhir tanpa menyerah; berhari-hari dan bertubi-tubi diserang dari atas udara, laut dan daratan, dan menyaksikan isteri , suami dan anak-anak kita putus kepala, kaki atau tangan sebagaimana yang dialami oleh pejuang-pejuang Islam di Palestin? Bayangkanlah.... Sistem pendidikan kita mampukah menghasilkan warganegara berani menentang musuh, semangat juang yang degil serta gigih dan mampu survive dalam semua keadaan? Bersukurlah, dalam keadaan anak-anak di Gaza belajar dalam suasana perang dan peluru, kita di sini masih leka dan bersenang-lenang dan anak-anakku di depanku ini, anak-anak di desa pedalaman ini, semoga ada masa depan yang gemilang dan cemerlang menunggu. Kesenangan dan keselesan yang kita alami hari ini janganlah menjadikan kita leka kerana Tuhan akan menduga orang yang lalai, dan juga alpa kepada-Nya

Beberapa hari ini SMS teman-teman bertalu-talu masuk minta dibacakan Surah al-Ikhlas dan al-Fiil. Surah al-Fiil terkandung kisah serangan burung ababil terhadap tentera bergajah yang menyerang tanah Ka'abah. Dengan bantuan tentera Allah, iaitu burung-burung ababil yang membawa batu panas maka seluruh bala tentera kerajaan jahat itu hancur berkecai seperti daun-daun kayu yang dimakan ulat. Kebesaran surah ini hingga boleh dijadikan doa dan perkara inilah yang dilakukan oleh sebahagian para sufi ketika zaman kerajaan Othmaniah menentang kristian di Turki. Doa yang diamalkan oleh pejuang Islam itu;
"Ya Allah, sebagaimana Engkau pernah menghantar burung-burung ababil menghancurkan tentera bergajah musyrikin, maka kami memohon kepada-Mu, Ya Allah, turunkanlah bantuan-Mu kali ini kepada orang orang Islam. Hancurkanlah mereka yang menentang dan menghalalkan perang kepada agama-Mu. Amin."
Marilah kita sama-sama membaca surah Al-Fill sambil membayangkan kehancuran tentera Yahudi - dengan Izin Allah. Lipat gandakan doa ini, kemudian mintalah 7 orang rakan kita yang lain melakukannya juga . Maka 7 X 7 X 7 X 7 X 7 X 7 X 7 = 823453 orang akan berdoa, kemudian 823453 X 7 = 5.8 juta orang. Insya-Allah akan ikut berdoa berjuta-juta lagi ramainya umat Islam dan memberikan sokongan ikhlas terhadap perjuangan rakyat Palestin ini.

Semoga Allah terus memelihara mereka di sana dan mereka yang terkorban mati sebagai mati syahid. Segetir mana kita di sini tidak sama dengan apa yang mereka alami. Bersyukur dan moga kita terus berada dalam lindungan Ilahi.

1 ulasan:

@nti-amerikaisrael berkata...

ayuh boikot barangan israel!!!