Sabtu, Januari 15, 2011

Panorama desa

Tidak puas rasanya melihat panorama di desa yang indah ini. Pemandangan yang jarang-jarang dapat dilihat oleh manusia yang tinggal di kota. Melihatnya, segala kenangan dan ingatan zaman kecilku bersama adik-adik bergelumang dengan lumpur di bendang menjadi semakin kuat. Turunkan cermin tingkap kereta anda, dan bau lumpur sawah menerobos masuk ke hidung.. ohh, bau desa yang permai!
Dari tingkat 4 bangunan kelas saya mengajar, saya suka sekali melihat pemandangan ini, dan saya lebih suka menatapnya berulang-ulang kali lebih-lebih apabila dilanda rasa sendu. Pemandangan ini menenangkan dan mendamaikan jiwa. Panorama indah yang mengasyikkan, kelihatan dari kejauhan bukit-bukau yang seolah-olah menyapu awan, seperti lukisan!. Itulah lebihnya mengajar di sekolah yang terletak di ceruk desa. Segala resah dan gundah melayani karenah anak-anak yang pelbagai ragam terasa terubat dengan pemandangan seperti ini. Dan, rasanya lebih menenangkan jiwa daripada menatap dinding-dinding bangunan sekolah yang kusam dan lesu itu.

Walaupun mengajar di desa, saya sebenarnya jarang sekali dapat menikmati keindahan suasana ini. Maklumlah setiap kali ke sekolah pada waktu pagi, saya terpaksa berkejar dengan masa untuk sampai ke destinasi tugas setepat yang mungkin. Dan pada waktu pulangnya, terpaksa bergegas pula untuk melunasi tanggungjawab terhadap keluarga tanpa sempat melihat kiri dan kanan, tanpa menyedari bahawa alam di sekeliling saya masih lagi permai dan kekal tidak banyak berubah daripada dahulu. Pandangan yang indah dan membahagia serta jauh daripada kesibukan kota.

Gambar ini terakam ketika melihat dan meninjau anak-anak murid saya menjalankan aktiviti latihan merentas desa pada petang yang permai. Rasanya anak-anak desa ini sendiri tidak menyedari bahawa desa yang dihuni oleh mereka punya pemandangan yang sungguh indah dan menarik.

1 ulasan:

klcitizen cikgunormah berkata...

memang cantik sungguh . Subhanallah